Danur dan Maddah

Danur

Danur

Tak mudah melalui fase kehidupan yang cukup rumit dengan usia yang rasanya belum mampu menghadapi serangkaian peristiwa tidak biasa, tak mudah menjalani hidup sebagai anak-anak normal jika semua yang kuanggap normal ternyata hal-hal tidak normal. Kuanggap tembok adalah benda hidup, sama seperti kalian.. teman-teman yang bisa kuajak berinteraksi untuk mendiskusikan apapun yang kuanggap penting. Kuanggap pohon adalah mahluk bergerak yang setiap saat bisa saja kumintai bantuan, yang setiap saat ikut bergerak saat kumelangkah, dan setiap saat melihat apa yang akan kulakukan..mencermati isi kepalaku.

Tubuhku begitu kecil saat kutahu kelima sahabatku ternyata onggokan belulang manusia tanpa kepala yang jelas jauh berbeda denganku yang masih bisa berdiri tegap, melangkah bebas, menapaki tanah, dan nyata untuk diraba. Bukan takut yang menyergap, perasaan iba muncul ke permukaan melebihi apapun yang pernah kurasakan terhadap mahkluk-mahkluk sepertiku.

Aku masih belia ketika akhirnya kelimanya pergi meninggalkanku sendiri ditengah bau Danur yang semakin mengusik hari-hariku. Kalian tahu apa itu Danur? Danur adalah air yang muncul dari jasad mahkluk hidup yang telah mati dan membusuk. Kututup penciumanku, kututup mataku, kututup hatiku untuk Danur-Danur baru yang muncul sepeninggal mereka.

Berjuang menyeimbangkan langkah agar tetap merasa normal hingga akhirnya kutemukan cara agar semuanya terasa baik-baik saja. Tak selamanya Danur itu menyengat dan membuatku lunglai, kelima sahabatku pergi… namun segala sesuatunya selalu sama, kepergian mereka mendatangkan sahabat-sahabat baru untukku. Pengalaman-pengalaman baru, kisah-kisah baru. Drama… selalu dipenuhi drama.

Telah kubuka gerbang dialog antara aku dan dunia mereka, telah kurangkai kisah-kisah baru. Penciumanku tetap tertutup rapat, namun kini telinga, mata, hati, dan pikiranku terbuka lebar untuk mereka..

Tak selamanya Danur itu menjijikkan…

Karena kini aku bisa mencium banyak wewangian yang muncul karenanya…
Peter, William, Hans, Hendrick, Janshen, Samantha, Jane, Ardiah, Edwin, Teddy, Sarah, Elizabeth, Kasih… adalah beberapa tokoh dari sekian banyak sahabat di proses hidupku hingga kini…

Cerita tentang mereka kurangkum dalam sebuah karya yang kuberi nama, “Danur”.

===========================

 Maddah

 

Maddah

Tentang Maddah Dan Cara Mendapatkannya…

Saat kuceritakan banyak hal tentang “Mereka” yang menjadi sahabat-sahabat kecilku dalam sebuah karya tulis berbentuk buku yang kuberi judul “Danur”, kebahagiaanku adalah ketika kalian semua mengerti apa yang ingin kusampaikan, mengerti bahwa sesungguhnya “Mereka” tak sama seperti apa yang kalian pikirkan sebelumnya. Peterku tak jahat seperti sosok-sosok hantu penuh dendam yang biasa kalian lihat di tayangan layar kaca maupun layar lebar, Williamku berhati besar seperti tokoh-tokoh pria pendiam idola remaja masa kini, Hans & Hendrick-ku selalu saja merasa bahwa mereka benar-benar nyata dan hidup hingga seringkali melakukan hal-hal yang manusia biasa lakukan, Janshenku masih saja menangis dan meringis saat hantu-hantu berwujud kuntilanak datang mengganggunya. “Aku ingin kalian tahu bahwa mereka masih saja hidup dalam bayangan masa lalu mereka yang gelap, tapi mereka hanyalah anak-anak kecil yang mencari jawaban tentang hidup yang terlalu singkat…”

Keberatankah “Mereka” yang telah kutelanjangi dalam buku Danur? Pertanyaan itu seringkali muncul dari kepala kalian, dan jawabanku adalah “Tidak”. Sahabat-sahabatku tak tahu apa sebenarnya yang kutulis tentang “Mereka”, mereka bilang “Kami malas sekali membaca buku tebalmu… rasanya pusing melihat huruf-huruf kecil itu…”. Dan aku tak benar-benar tahu pusing seperti apa yang mereka rasakan, hehe… mereka selalu membuatku tertawa.

“Yang kami tahu sekarang adalah pembaca bukumu yang selalu memanggil-manggil nama kami dan ingin bermain dengan kami! rasanya menyenangkan Risa! Mereka semua tak takut pada kami, sungguh menyenangkan!!!!”

Tanganku tergugah untuk kembali menulis cerita-cerita dan teman-teman baru yang muncul disekelilingku. Banyak hal yang baru kuketahui tentang sosok-sosok baru, dan mereka tak keberatan untuk kembali kuceritakan dalam sebuah karya tulis.

Selama 3 bulan kutuliskan kisah sosok-sosok baru itu, juga kutuliskan bagaimana situasi hubungan pertemananku dengan sahabat-sahabat kecilku kini, saat ragaku semakin bertumbuh sementara raga mereka tetaplah sama seperti kali pertama aku mengenal mereka. Tak hanya dikepala kalian, bahkan kepalaku kini juga dipenuhi “kenapa begini” dan “kenapa begitu” tentang keberadaan mereka. Ada sosok Marianne, Norma, Norah, Ivanna, Canting, Dira, dan banyak lagi sosok baru lainnya yang membuatku semakin bertanya-tanya..

“Normalkah sebenarnya hidupku ini?”

Anak keduaku telah lahir di awal bulan November, kuberi judul “Maddah” yang kuambil dari saduran bahasa Arab yang artinya “dibaca panjang”. Kudefinisikan “Maddah” sebagai perpanjangan dari buku pertamaku “Danur”.  Kembali kutelanjangi kehidupan pribadiku bersama “Mereka”, bukan untuk menyelewengkan kepercayaan kalian tentang keberadaan mereka… aku hanya ingin kalian membaca kisah-kisah mereka, itu saja. Aku tergugah dengan penuturan mereka yang merasa pernah punya kehidupan, dan memberikan banyak pandangan baru tentang hidup. Aku harap kalian bisa merasakan apa yang pernah kurasakan… itu saja.

Bersama tim mandiri kali ini dan bantuan sponsor (Djarum Black Mild), kuterbitkan “Maddah” tanpa memakai nama besar Penerbit. Dibantu oleh Maria M Lubis sebagai Editor, Isa panic monsta sebagai ilustrator, Herry Sutresna sebagai Designer buku, dan Iit Sukmiati sebagai Proof reader. Jika kalian semua bertanya-tanya “Sudah adakah Maddah di toko buku besar”, kujawab “Belum dan mungkin Tidak akan Ada”, karena tidak ada nama besar perusahaan penerbit pada kelahiran anak keduaku ini.

“Selamat datang di kehidupanku… kehidupan sahabat-sahabatku… kehidupan yang mungkin akan membuat kening kalian mengernyit…”

Maddah
Harga : Rp. 40,000
Bisa dibeli langsung ataupun dibeli online di toko “Omuniuum” (@omuniuum)
Alamat Omuniuum :
Jl Ciumbuleuit 151-B, Bandung
(seberang kampus UNPAR)
Nomor Telepon: 022 2038279

Pesan Online:
Bisa via email ke omuniuum@gmail.com / order@omuniuum.net
Atau via sms kirim ke 087821836088 dengan format ini :
Nama:
Alamat dan telepon
:
Nama produk : MADDAH

(update : Setelah mempertimbangkan demi penyebaran buku yang lebih luas lagi, maka Risa di kemudian hari memutuskan untuk bekerja sama dengan penerbit ‘Rak Buku’. Dan sekarang buku Maddah dapat ditemukan di cabang cabang toko buku Gramedia di kota kota besar – Red)